Jumat, 15 Februari 2013

Falsafah dan Paradigma Keperawatan



1.             Falsafah keperawatan
Merupakan pandangan dasar tentang hakekat manusia dan esensi keperawatan yang menjadikan kerangka dasar dalam praktek keperawatan.
 Falsafah keperawatan mengkaji penyebab dan hukum-hukum yang mendasari realitas, serta keingintahuan tentang gambaran sesuatu yang lebih berdasakan pada alasan logis daripada metoda empiris.
Esensi falsafah keperawatan yaitu memandang pasien sebagai mahluk yang holistic, yang harus dipenuhi segala kebutuhannya , baik biologis, psikolois, social dan spiritual yang diberiakan secara komprehensif pelayanan keperawatan secara langsung dengan memperhatikan aspek kemanusiaan setiap pasien berhak mendapatkan perawatan tanpa membeddakan suku, kepercayaan, status social, agama dan ekonomipelayanan keperawatan merupakan bagian integral dari system pelayanan kesperawatan menjadikan pasien sebagai mitra yang aktif.
Falsafah keilmuan harus menunjukkan bagaimana pengetahuan ilmiah sebenarnya dapat diaplikasikan yang kemudian menghasilkan pengetahuan alam semesta, dalam hal ini pengetahuan keperawatan, sehingga falsafah keperawatan adalah keyakinan dasar tentang pengetahuan keperawatan yang mengandung pokok pemahaman biologis manusia dan perilakunya dalam keadaan sehat dan sakit terutama berfokus kepada respons mereka terhadap situasi.
Contoh dari falsafah keperawatan menurut Roy (Mc Quiston, 1995) misalnya Roy memiliki delapan falsafah, empat berdasarkan falsafah prinsip humanisme dan empat berdasarkan prinsip falsafah veritivity. Falsafah humanisme/ kemanusiaan “mengenali manusia dan sisi subyektif manusia dan pengalamannya sebagai pusat rasa ingin tahu dan rasa menghargai”.
Sehingga ia berpendapat bahwa seorang individu :
1.    Saling berbagi dalam kemampuan untuk berpikir kreatif yang digunakan untuk mengetahui masalah yang dihadapi dalam mencari solusi
2.    Bertingkahlaku untuk mencapai tujuan tertentu, bukan sekedar memenuhi hukum aksi-reaksi
3.    Memiliki holism intrinsic
4.    Berjuang untuk mempertahankan integritas dan memahami kebutuhan untuk memiliki hubungan dengan orang lain veritivity.
Berarti kebenaran, yang bermaksud mengungkapkan keyakinan Roy bahwa ada hal yang benar absolut. Ia mendefinisikan veritivity sebagai “prinsip alamiah manusia yang mempertegas tujuan umum keberadaan manusia”. Empat falsafah yang berdasarkan prinsip veritivity adalah sebagai berikut ini. Individu dipandang dalam konteks
1. Tujuan eksistensi manusia
2. Gabungan dari beberapa tujuan peradaban manusia
3. Aktifitas dan kreatifitas untuk kebaikan-kebaikan umum
4. Nilai dan arti kehidupan

2. Paradigma Keperawatan
Paradigma keperawatan menurut Masterman, 1970 adalah pandangan fundamental tentang persoalan dalam suatu cabang ilmu pengetahuan
Paradigma keperawatan menurut Gaffar, 1997, adalah cara pandang yang mendasar atau cara kita melihat, memikirkan, memberi makna, mmenyikapi dan memilih tindakanterhadap berbagai fenomena yang ada dalam keperawatan. Dengan demikian paradigma keperawatan berfungsi sebagai acuan atau dasar dalam melaksanakan praktek keperawatan yang bersifat professional.
Ilmu Keperawatan
Peran serta Masyarakat Kesehatan Masyarakat
Tiga komponen dasar ilmu Keperawatan Kesehatan Masyarakat
Konsep keperawatan dikarakteristikan oleh 4 konsep pokok yaitu:
1.      Manusia
2.      Kesehatan
3.      Keperawatan
4.      Lingkungan


Paradigma Keperawatan
Asumsi Orlando terhadap metaparadigma keperawatan hampir seluruhnya terkandung dalam teorinya. Sama dengan teori-teori keperawatan pendahulunya asumsinya tidak spesifik, namun demikian Schmieding (1993) medapatkan dari tulisan Orlando mengenai empat area yang ditekuninya :
1. Perawat
Perawat adalah suatu profesi yang mempunyai fungsi autonomi yang didefinisikan sebagai fungsi profesional keperawatan. Fungsi profesional yaitu membantu mengenali dan menemukan kebutuhan pasien yang bersifat segera. Itu merupakan tanggung jawab perawat untuk mengetahui kebutuhan pasien dan membantu memenuhinya. Dalam teorinya tentang disiplin proses keperawatan mengandung elemen dasar, yaitu perilaku pasien, reaksi perawat dan tindakan perawatan yang dirancang untuk kebaikan pasien.

2. Manusia 
Manusia bertindak atau berperilaku secara verbal dan nonverbal, kadang-kadang dalam situasi tertentu manusia dalam memenuhi kebutuhannya membutuhkan pertolongan, dan akan mengalami distress jika mereka tidak dapat melakukannya. Hal ini dijadikan dasar pernyataan bahwa perawat profesional harus berhubungan dengan seseorang yang tidak dapat menolong dirinya dalam memenuhi kebutuhannya.

3. Sehat
Orlando tidak medefinisikan tentang sehat, tetapi berasumsi bahwa bebas dari ketidaknyamanan fisik dan mental dan merasa adekuat dan sejahtera berkontribusi terhadap sehat. Perasaan adekuat dan sejahtera dalam memenuhi kebutuhannya berkontribusi terhadap sehat.



4. Lingkungan
Orlando berasumsi bahwa lingkungan merupakan situasi keperawatan yang terjadi ketika perawat dan pasien berinteraksi, dan keduanya mempersepsikan, berfikit, dan merasakan dan bertindak dalam situasi yang bersifat segera. Pasien dapat mengalami distress terhadap lingkungan therapeutik dalam mencapai tujuannya, perawat perlu mengobservasi perilaku pasien untuk mengetahui tanda-tanda distress.

5.    Konsep Sehat Sakit
Berdasarkan konsep sehat sakit tersebut, maka paradigma keperaatan dalam onsep sehat sakit memandang bahwa bentuk pelayanan keperawatan yang akan diberikn selama rentang sehat sakit, akan melihat terlebih dahulu setatus keseatan dalam rentang sehat sakit tersebut, apakah statusnya dalam keadan setengah sakit, sakit, atau sakit kronis, sehngga akan dikethui tingkatan asuhan keperawatanyang diberikan serta tujuan yang ingin diharapkan dalam meningkatkan status kesehatan.

• Rentang Sehat
Rentang ini diawali dari status kesehatan normal, sehat sekali dan sejahtera. Dikatan sehat bukan berarti bebas dari penyakit, akan tetapi jua meliputi seluruh aspek kehidupan manusia yang meliputi aspe fisik, emosi, sosia dan spiritual.
Faktor yang mempengaruhi status kesehatan:
1.    Perkembangan
Status kesehatan dapat dipengaruhi oleh faktor perkembangan yang mempunyai arti bahwa perubahan status kesehatan dapat ditentukan oleh faktor usia dalam hal ini adalah pertumbuhan dan perkembangan.
2.    Sosial Kultural
     Sosial kultural dapat juga mempengaruhi proses perubahan status kesehatan seseorang karena akan mempengaruhi pemikiran atau keyakinan sehingga dapat menimbulkan perubahan dalam perilaku keehatan.
3.    Pengalaman Masa Lalu
     Pengalaman masa lalu dapat mempengaruhi perobahan status kesehatan hal ni dapat diketahui jika ada pengalaman kesehatan yang tidak diinginkan atau pengalaman kesehatan yang buruk sehingga berdampak besar pada status kesehatan selanjutnya.
4.    Harapan Seseorang Tentang Dirinya
     Harapan merupakan salah satu bagian yang sangat penting dalam meningkatkan perubahan status kesehatan ke arah ang optimal.
5.    Keturunan
     Keturunan juga mempengaruhi terhadap status kesehatan seseorang mengingat potensi perubahan status kesehatan telah dimiliki melalui faktor genetik, walaupun tidak terlalu besar tetapi akan mempengaruhi respon terhadap berbagai penyakit.
6.    Lingkungan
     Lingkungan yang dimakasud adalah lingkingan fisik seperti sanitasi lingkungan, kebersihan diri, tempat pembuangan ai limbah atau kooran serta rumah yang kurang memenuhi persyaraan kesehatan sehingga dapat mempengaruhi perilaku hidup sehat yang dapat merubah status kesehatan. 
7.    Pelayanan
Pelayanan kesehatan dapat berupa tempat pelayanan atau sistem pelayanan yang dapat mempengaruhi status kesehatan.

• Rentang Sakit
Rentang sakit merupakan rangkaian dalam onep sehat sakit. Entang ini dimulai dari keadaan setengah sakit, sakit, sakit kronis dan kematian. Sakit pada dasarnya merupakan keadaan terganggunya seseorang dalam proses tumbuh kembang fungsi tubuh secara keseluruhan atau sebagian, serta terganggunya proses penyeuaian diri manusia.
Tahap Roses Sakit :

1. Tahap Gejala
Tahap ini merpakan tahap awal seseorang mengalami proses sakit dengan ditanda adanya perasaan tidak nyaman terhadap dirinya sendiri karena timbulnya suatu gejala yang dapat meliputi gejala fisik.
2.    Tahap Asumsi Terhada Sakit
Pada tahap ini seseorang akan melakukan interpretasi terhadap sakit yang dialaminya dan akan merasakan keragu-raguan pada kelainan atau gangguan yang dirasakan pada tubuh.
3.    Tahap Kompak dengan Pelayanan Kesehatan
Tahap ini seseorang telah melakukan hubungan dengan pelayanan kesehatan dengan meminta nasehat dari profesi kesehatan seperti dokter, perawat atau lainnya yang dilakukan atas inisiatif dirinya sendiri.
4.    Tahap Ketergantungan 
Tahap ini terjadi setelah seseorang dianggap mengalami suatu penyakit yang tentunya akan mendapatkan bantuan pengobatan sehingga kondisi seseorang sudah mulai ketergantungan dalam pengobatan akan tetapi tidak semua orang mempunyai tingkat ketergantungan yang sama melainkan berbeda berdasarkan tingkat kebutuhannya.
5.    Tahap Penyembuhan 
Tahap ini merupkan tahap terakhir menuju proses kembalinya kemampuan untuk beradaptasi, di mana seseorang akan melakukan proses belajar untuk melepaskan perannya selama sakit dan kembali berperan seperti sebelum sakit.
Dampak Sakit :
1.      Terjadi perubahan peran di keluarga
2.      Terjadi gangguan psikologis
3.      Masalah keuangan
4.      Kesepian akibat perpisahan
5.      Terjadnya perubaha kebiasaan sosial
6.      Terganggunya privasi seseorang
7.      Otonomi
8.      Terjadi perubahan gaya hidup

Perilaku Pada Orang yang sakit :
1.      Adanya perasaan ketakutan
Perilaku ini dapat terjadi pada semua orangdengan ditandai adanya perasaan takut sebagai dampak dari sakit.
2.      Menarik diri
Pada orang yang sakit akan selalu mengalami proses kecemasan. Tingkat kecemasan yang dialamiseseorang pun akan berbeda. Untuk mengurangi kecemasan, maka seseorang akan berperilaku menarik diri seperti diam jika tidak diberi pertanyaan.hal tersebut sebagai bentuk upaya menghindari cemas.
3.      Egosentris
Perilaku ini dapat terjadi pada orang sakit yang ditunjukan dengan banyak mempersoalkan diri sendiri dan tidak mau mendengarkan perasaan orang lainatau memikirkan orang lain. Perilaku ini juga ditunjukkan dengan selalu ingin bercerita tentang penyakitnya.
4.      Sensitif teradap persoalan kecil
Pada orang sakit perubahan perilaku ini biasaanya selalu ditimbulkan dengan selalu mempersoalkan hal-hal yang kecil sebagai dampak terganggunya psikologis seperti selalu mengomel jika keadaan tersebut tidak sesuain dengan dirinya.
5.      Reaksi emosional tinggi
Perilaku ini dapt ditunjukan dari sseorang yang mengalami sakit dengan mudah menangis, marah serta tuntutan perhatian yang lebih dari sekitarnya.
6.      Perubahan persepsi
Terjadi perubahan persepsi selama sakit ini dapat ditunjukkan dengan timbulnya persepsi bahwa dokter dan perawat adalah orang yang dapt membantu menyembuhkannya sehingga menaruh harapan sanga besar pada dokter dan perawat tersebut.
7.      Berkurangnya minat
Perubahan perilaku yang ditunjukkan pada seseorang yang mengalami sakit adalah berkurangnya minat karena terjadi stres (ketegangan) yang diakibatkan penyakit yang dirasakan serta menurunnya kemampuan dalam melakuka aktifitas sehari-hari.

Sumber :
·         The Gau’
·         http//:www.muhsakirmsg.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan Tinggalkan Komentar Untuk Perbaikan Postingan Selanjutnya !

Facebook Twitter Fans Page
Gratis Berlangganan artikel B-digg via mail, join sekarang!