Rabu, 06 Maret 2013

Prosedur Pemasangan Keteter Pria/ Wanita


Prosedur Pemasangan Keteter Pria/ Wanita
PROSEDUR PEMASANGAN KATETER PRIA
A. TAHAP PRA INTERAKSI
1.      Cek catatan keperawatan dan medis klien
2.      Cuci tangan
3.      Menyiapkan alat : bak instrumen berisi pinset anatomis &sirurgis, kom steril, sarung tangan steril, cairan antisepik/betadin 10%, Jelly dlm spoit steril 5 cc sesuai kondisi, kasa steril.
         Diluar bak instrumen : kateter sesuai ukuran, urin bag, aquades 50 cc, spoit
         steril 10 cc, perlak dan alasnya, plester, gunting, bengkok, gantungan,
         korentang steril

B. TAHAP ORIENTASI
1.      Berikan salam, panggil klien/keluarga dengan namanya
2.      Jelaskan tujuan dan prosedur tindakan serta minta persetujuannya
3.      Memberi kesempatan klien untuk bertanya
C. TAHAP KERJA
1.      Memberi privasi pada klien: tutup pintu kamar atau pasang tirai
2.      Mengatur posisi klien supinasi
3.      Memberi pengalas pada bokong
4.      Mendekatkan alat-alat dan bengkok disamping pasien
5.      Membuka bak instrumen
6.      Memakai sarung tangan steril
7.      Menggunakan tangan kiri: pengang daerah dibawah glas penis dengan ibu jari telunjuk prepusium ditarik kebawah
8.      Lakukan desinfeksi dengan gerakan sirkuler dari meatus keluar dengan kasa streil sekali usap terus dibuang minimal 3 kali
9.      Tangan non dominan memegang penis memasukkan jelly dalam spoit 5 cc kedalam uretra
10.  Memasukan kateter 18-20 cm dengan memegang penis 45 derajat sampai urin keluar
11.  Jika waktu memasukkan kateter ada tahanan jangan dilanjutkan, selama pemasangan anjurkan klien untuk nafas panjang
12.  Masukan lagi kateter sepanjang 2 cm sambil sedikit diputar
13.  Isi balon kateter dengan sesuai petunjuk pada kateter dengan menggunakan spoit
14.  Tarik kateter perlahan-lahan sampai ada tahanan balon
15.  Buka sarung tangan
16.  Fiksasi kateter kebawah abdomen
17.  Gantung urin bag lebih rendah dari vesika urinaria
18.  Bantu pasien pada posisi yang nyaman
19.  Rapikan alat-alat pada tempatnya
20.  Cuci tangan
D. TAHAP TERMINASI
1.      Evaluasi perasaan klien
2.      lakukan kontrak untuk kegiatan selanjutnya
3.      Dokumentasikan kondisi penis dan meatus, tanggal dan jam pemasangan, warna, bau, jumlah  urin yang    keluar serta reaksi pasien pada catatan perawatan  
PROSEDUR PEMASANGAN KATETER  WANITA

A. TAHAP PRA INTERAKSI
    1. Cek catatan keperawatan dan medis klien
    2. Cuci tangan
    3  Menyiapkan alat : bak instrumen berisi pinset anatomis &sirurgis, kom steril,
        sarung tangan steril, cairan antisepik/betadin 1%, Jelly dlm spoit steril 5 cc
        sesuai kondisi, kasa steril.
        Diluar bak instrumen : kateter sesuai ukuran, urin bag, aquades 50 cc, spoit
        steril 10 cc, perlak dan alasnya, plester, gunting, bengkok, gantungan,
        korentang steril

B. TAHAP ORIENTASI
1.      Berikan salam, panggil klien/keluarga dengan namanya
2.      Jelaskan tujuan dan prosedur tindakan serta minta persetujuannya
3.      Memberi kesempatan klien untuk bertanya

C. TAHAP KERJA
1.      Memberi privasi pada klien: tutup pintu kamar atau pasang tirai
2.      Mengatur posisi klien dorsal recumbent
3.      Memberi pengalas pada bokong
4.      Mendekatkan alat-alat dan bengkok disamping pasien
5.      Membuka bak instrumen
6.      Memakai sarung tangan steril
7.      Menggunakan tangan kiri untuk membuka labia mayora dengan jari telunjuk dan ibu jari lalu tarik sedikit keatas
8.      Lakukan vulva higiane dengan kapas betadin 1% dari labia mayora kanan kiri labia minora kanan kiri, kemudian meatus dengan kapas sekali buang
9.      Mengolesi jelly kedalam kateter 4-5 cm, tangan non dominan membuka vulva
10.  Memasukan kateter 5-7 cm sampai urin keluar
11.  Jika waktu memasukkan kateter ada tahanan jangan dilanjutkan, selama pemasangan anjurkan klien untuk nafas panjang
12.  Masukan lagi kateter sepanjang 2 cm sambil sedikit diputar
13.  Isi balon kateter dengan sesuai petunjuk pada kateter dengan menggunakan spoit
14.  Tarik kateter perlahan-lahan sampai ada tahanan balon
15.  Buka sarung tangan
16.  Fiksasi kateter pada paha depan
17.  Gantung urin bag lebih rendah dari vesika urinaria
18.  Bantu pasien pada posisi yang nyaman
19.  Rapikan alat-alat pada tempatnya
20.  Cuci tangan
D. TAHAP TERMINASI
1.      Evaluasi perasaan klien
2.      Lakukan kontrak untuk kegiatan selanjutnya
E. DOKUMENTASI
Dokumentasikan kondisi vagina dan meatus, tanggal dan jam pemasangan.

Sumber :
The Gau’ 2012 : www.muhsakirmsg.blogspot.com/ Prosedur Pemasangan Kateter

2 komentar:

Silahkan Tinggalkan Komentar Untuk Perbaikan Postingan Selanjutnya !

Facebook Twitter Fans Page
Gratis Berlangganan artikel B-digg via mail, join sekarang!